Top Social

Bring world into Words

Ac - Flu

Minggu, 13 Juli 2008
Penyakit yang satu ini ga bisa dibilang ecek-ecek meski juga -setidaknya aku sendiri - belum pernah denger ada orang dirawat di RS gara-gara kena flu. Hhh...
Pergantian musim, cuaca ekstrim, kondisi fisik yg ga fit -btw bosku dulu di tempat kerjaan yang lain doyan banget nyebut istilah yang satu ini - aku nyaris tepar dihajar flu! Ga sampai WO, KO, atau TKO, tapi sudah cukup membuat aku jadi seorang pemalas menghabiskan waktu 2-3 hari ini lebih banyak tidur. Hayyah, parah banget.
Bersin-bersin yang kenceng, hidung yg kadang meler kadang mampet, mata yg terasa perih bikin aku tersiksa. Dasar bandel, aku menolak disuruh pergi ke puskesmas. Secara nyaris seisi rumah juga kena flu, mendingan juga minum obat flu sisa Mama. Waduh, biar pada imut tapi teuteup aja jumlahnya yang segambreng - ga ding, cuma lima biji bikin males.
Tapi syukur sekarang udah jauh baikan setelah berhianat dari obatnya Mama pindah hati ke obat laen. Ga usah disebut namanya kalee ntar jadi iklan xixixi... Yang jelas bukan obat aneh-aneh ko, bisa dibeli di apotik terdekat dan ga mahal juga.. Lho?
Jadi inget, dulu waktu masih kerja di dealer aku langganan flu. Posisi mejaku beneran ga strategis. Sudut dinding dibelakangku ga pas 180 derajat - iseng banget deh yang buat kantornya- otomatis ac nan gelebug yang dipasang diruangan condong nyorot ke arahku.
Hasilnya bisa ditebak, aku jadi lebih sleepy dari garfield, bawaanya ngantuk dan dinginnya itu minta ampun. Kebayang ga rasanya seperti apa kalau suhu yang distel 17 celcius. Yeh, kaya kulkas aja.. Suka berantem ma temen karena mereka merasa gerah (hah??!). Aku suruh mereka nyobain duduk bentar aja dimejaku, biar tau gimana rasanya. Iya juga dingin tapi tetep aja masih ga bisa sepakat soal suhu. Akhirnya sepakat juga suhu yg diset dipatok di angka 20. Buatku tetep aja dingin, pernah iseng nyetel jadi 23 tapi kepala cabang malah manyun sedikit ngomel begitu tau suhunya 23.
"Ga ada gunanya. Matiin aja skalian kalau kamu stel 23."
Hihihi bagus dong pa, matiin aja. Koor 3 orang anak-anak finance yang seruangan langsung nyambit eh nyambut.
Iya sih, kalau dimatiin kerasa panasnya. Pernah juga iseng naikin suhu ja 23 trus bawa remote acnya ke ruang laen, aku ganti jadi 20! Tandukku yang muncul waktu itu berapa centi ya?hihihi yang ada mereka yg seruangan ato masuk ruanganku jelas ngerasa aneh.
"Aneh, p'rasaan panas ya?padahal di remote suhunya 20"
Ya iya lah, masa iya dong?kaya bocah di iklannya rinso aku cuma senyum-senyum jail ga jelasin kenapa.
Ada saat-saat yang aku suka. Contohnya pas filternya kotor, atau ketika salah seorang lupa dimana nyimpen remotenya - not me -. Pinjem remote dr ruangan laen ga bgitu membantu, meski merknya sama ternyata ga bisa matching. Horee!!:-P atau ketika bos dari Jakarta dateng ke Bandung. Dengan kampanye penghematan segala aspeknya dia pernah bilang, "kalo ga panas, ac.nya matiin aja.". Bisa ditebak kan siapa yang paling girang?
Tapi... pernah juga sih temen-temen berbaik hati ngerelain hangatnya suhu ruangan ketika aku terjangkit penyakit kambuhan alias flu. Nyaris ampir tiap bulan aku kena flu, kadang aku suka bolos 1-2 hari gara-gara penyakit yang satu ini, langganan banget deh.
Pasca signing out dari tempat kerjaku itu aku jarang kena flu meski kadang-kadang bisa kena juga sih. Aneh juga, kalo pergi-pergian dengan bis kota entah itu dalam kota atau interlokal alias keluar aku lebih suka pilih yang ada ac.nya. Meski rada sembriwing tapi ga seekstrim yang aku rasain di kantor dulu. Kenapa ya?
Balik lagi soal flu tadi, penyakit yang satu ini ga bisa dianggap temeh -soulmatenya remeh- apalagi kalo masternya udah muncul, asma, tbc, flu tulang, duh mengerikan. So, sehat itu mahal banget dan kadang kita baru nyadar pentingnya sehat justru ketika kita sakit. Sejuta penyesalan bin tobat sambel muter-muter di jedat, lha giliran udah sembuh adios permios wae. Suka lupa kalo baru aja kemarin kita baru sembuh, lupa kalo pentingnya jaga makanan, lupa juga pentingnya bersyukur dan berterimakasih sama Allah SWT yang setia 24 jam merawat kita. Manusia emang gitu ya? Giliran susah jadi shaleh bin alim giliran seneng lupa diri. Duh, masya Allah...
Post Comment
Poskan Komentar

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.