Top Social

Bring world into Words

Ayat-ayat cinta

Rabu, 30 Juli 2008
Sebenernya termasuk basi ngebahas yang ini. Tapi basi yang satu ini bukan basa-basi yang biasa (lha?), hehehe kaya iklan aja, tapi yang jelas ga da bakteri atau jamur. Kan tinggal pake ... naon seh, iklan mulu yak?
Lanjut ke topik ah, fenomena ayat-ayat cinta kayaknya masih membekas ya? Buktinya di rcti ada sinetron munajah cinta yang menurutku inspired by the movie. Ga ngikutin jalan ceritanya sih tapi sempet liat awal-awal ceritanya. Lah, inimah ateuh inspired (ato nyontek?) dari ayat-ayat cinta. Ga mirip banget emang, tapi karakter tokohnya kelihatan. Misalnya karakter Atar yang shaleh, lembut dan disukai banyak wanita. Lalu ada Khadija yang cantik, pintar, punya materi lumayan de el el. Dengan sedikit modifikasi disana-sini plus alur cerita bertele-tele jadilah MC sinetron khas Indonesia yang putarannya gak puguh juntrungan bikin lieur penontonnya.
Terlepas dari kualitas film AAC yang terlalu 'ngepop' dan dampak ikutan lainnya macem sinetron MC, budaya masyarakat Indonesia yang latahan, ada yang menarik dari fenomena ini. Karakter Fahri, Aisha, Maria atau siapapun itu adalah sosok ideal yang dirindukan. Rasanya seperti kejatuhan duren (ngehindar dulu dikit karena tetep aja sakit plus benjut-benjut hehehe) dapat pasangan sholeh/shalehah kaya mereka. Lah siapa yang nolak? Ya ga? Kalo mimpi punya suami ganteng kayak nabi Yusuf A.S atau tajir kaya nabi Sulaeman A.S atau selembut nabi Muhammad SAW ketinggian tuh, yang ada cape kalee :-).
Tapi kadang kita suka lupa ya. Kita lebih banyak mimpi bin ngarep dapat pasangan kayak mereka tapi usaha kita ga maksimal. Kita terlalu berharap dapat sesuatu yang bagus tapi kita sendiri ga berusaha memperbaiki diri.
Jadi inget omongan seorang teman. "Boleh aja sih kita mimpi dapet suami kaya Ali, tapi coba pikir dulu, renungin. Apa kita udah kaya Siti Fatimah hingga layak dapetin dia?"
Glek.. Jadi malu... Emang saya udah seperti apa ya sampe ngarep gitu tapi ga berusaha memperbaiki diri. Kalo soal fisik emang dari sononya gitu, ga usah protes, sia-sia. Dosa malah. Tapi kalo faktor laen kaya sikap, tingkah laku, kebiasaan, pola pikir de el el bisa dong kita rubah atau kita perbaiki.
Hmmm...
Post Comment
Poskan Komentar

Silakan tinggalkan jejak di sini, saya bakal kunjung balik lewat klik profil teman-teman. Mohon jangan nyepam dengan ninggalin link hidup. Komentar ngiklan, SARA dan tidak sopan bakal saya delete.